September 8, 2012

Trouble Is A Friend

Assalamualaikum

It's about a friend of mine. And she's still my friend. No matter what. Dia adalah orang pertama yang aku tegur. Dia orang pertama yang nak kawan dengan aku. She is very humble. Down to earth. And she has high determination. Seriously! Dulu aku selalu seriau. Tercabar la senang kata kalau tengok dia study. Gilaaa kau kalau aku tak tercabar. Rival kot. And she's kinda person yang senang dijadikan kawan. Cuma aku je yang entah kenapa ada satu tahap aku tak boleh tengok muka dia. And I admit it was my fault. For almost 6 months we didn't have any serious conversation between us. Aku dengan dunia aku. Dia dengan dunia dia. But then, I realised that she was in front of me. Yes. She was the one who get flying colours in tests and exams. Dear Allah, I felt guilty for all those silence and bad talks about her.

Tak patut rasanya aku tak bertegur dengan dia. Mungkin dia terasa dengan aku sebab aku pernah tegur kesalahan dia hm. Entahlah. Mungkin kesalahan itu sejarah silam dia. People change right? Ya. Memang aku tegur salah dia dulu sebab aku sayang dia. Aku taknak dia terus dengan perangai lama. But then, I made the same mistake. Dah nak SPM dulu dia ada tegur aku. Dia cakap apa yang aku buat tu salah. I was speechless. Then I hugged her :") Ada jugak kawan yang nak tegur bila aku buat salah. After dia tegur, seriuosly dua tiga hari aku lost. I mean, aku sangat tak hirau dunia sekeliling. And I cried a lot. Yes I did. Aku tak tahu kenapa aku buat benda yang sama macam apa yang dia buat dulu. Benda yang dahulunya aku tak suka. Benda yang aku benci. But then, kenapa aku buat jugak? Bukan kerana iri hati. Bukan kerana mahu mengikut trend. Bukan kerana inginkan perhatian. Hanya kerana aku tidak mahir mengawal diri. Aku tahu apa yang aku buat tak betul. Dulu aku tegur dia but then dia tegur balik apa yang aku tegur dia. Paria kan ayat aku? Aku tahu. 

Bila difikirkan balik, she was right. Sampai bila aku nak macam ni. Ini salah. Sungguh! Seriously salah. Dan aku nak balik semula kepada aku yang dulu. Aku rindu aku yang dulu. And now she's having her great time with her new friends. Hopefully satu hari aku dapat jumpa dengan dia. And hopefully we can have a little chitchat. Hablu minnas wa hablu minaallah :)

Kawan,
Terima kasih sebab kau lah the only one yang tegur aku punya salah. Itu baru namanya kawan. Kau tahu apa yang aku buat tu salah sebab dulu aku pernah tegur kau jugak kan? :")

the Shortie
HafiSamsuri

No comments: